SEKILAS INFO
: - Sabtu, 24-10-2020
  • 3 minggu yang lalu / Selamat Hari Batik Nasional – 2 Oktober – Bangga menggunakan produk Indonesia.-
  • 1 bulan yang lalu / Sosialisasi Penggunaan Elearning SMK dilakukan mulai tanggal 21 s.d. 30 September 2020, baik untuk Guru dan Siswa SMK Negeri 1 Binuang.
  • 5 bulan yang lalu / Selamat Hari Pendidikan Nasional 2 Mei 2020 “Belajar dari Covid-19”.
10 Cara Membantu Remaja Anda Berhasil di Sekolah Menengah

SAHABAT KELUARGA – Masa remaja merupakan masa pencarian jati diri. Rasa ingin tahu yang besar pada usia remaja disebabkan karena mereka mulai mengenal lingkungan yang lebih luas.

Kemandirian yang sudah mulai terbentuk saat usia remaja, dan rasa ingin tahu yang besar terhadap lingkungan akan berpengaruh terhadap perkembangan fisik, perkembangan intelektual dan perkembangan sosial serta moralitas remaja. Agar Remaja dapat berhasil dalam pendidikannya di sekolah, dukungan dan peran orangtua sangat penting. Menurut Kathryn, PhD dalam kidshealth.org , ada 10 cara yang bisa dilakukan orangtua untuk menjaga anak remaja tetap di jalurnya dan berhasil dalam pendidikan di sekolah menengah.

Pertama, orangtua berperan aktif dalam paguyuban orangtua siswa dan guru.

Dukungan orangtua terhadap program-program sekolah dapat membuat proses belajar remaja menjadi lebih baik. Hubungan yang akrab antara orangtua dan guru di sekolah dapat mempermudah dan memperlancar informasi dan program–program serta kebijakan di sekolah.

Jika anak remaja Anda memiliki kebutuhan belajar atau perilaku yang khusus, pertemuan dapat dijadwalkan dengan guru dan staf sekolah lainnya untuk mempertimbangkan pengaturan atau revisi rencana pendidikan individual (IEP). Ingatlah bahwa orangtua atau wali dapat meminta pertemuan dengan guru, kepala sekolah, penasihat sekolah, atau staf sekolah lainnya kapan saja selama tahun ajaran.

Kedua, kunjungi sekolah dan situsnya

Mengetahui tata letak fisik gedung sekolah dan lahannya dapat membantu Anda terhubung dengan anak remaja ketika berbicara tentang hari sekolah. Ada baiknya mengetahui lokasi kantor utama, perawat sekolah, kantin, sarana olahraga, auditorium, dan kelas khusus.

Di situs web sekolah, Anda dapat menemukan informasi tentang program-program sekolah seperti kalender sekolah, jadwal untuk kegiatan ekstrakurikuler, olahraga, dan lain sebagainya. Banyak guru mengelola situs web maupun grup di WhatsApp untuk memberikan informasi seputar pembelajaran maupun kegiatan di sekolah, akses ke buku pelajaran dan sumber daya lainnya, dan merinci tugas pekerjaan rumah.

Ketiga, mendukung program-program sekolah

Orangtua bisa membimbing remaja untuk belajar bagaimana menyeimbangkan kegiatan akademik dengan kegiatan ekstrakurikuler, dan kehidupan sosial. Cara penting untuk membantu adalah memastikan anak remaja Anda memiliki tempat yang tenang, cukup penerangan, dan bebas gangguan untuk belajar.

Bebas gangguan berarti tidak ada telepon, TV, atau situs web selain sumber daya yang terkait dengan pekerjaan rumah. Pastikan selalu mengontrol untuk memastikan anak remaja Anda tidak terganggu.

Secara teratur duduk bersama anak remaja Anda untuk membahas beban kelas dan memastikan semuanya seimbang, dan membantunya tetap mengerjakan pekerjaan rumah dan jadwal belajar. Dorong anak remaja Anda untuk meminta bantuan ketika dibutuhkan. Anda juga bisa meminta bantuan guru untuk membimbing belajar remaja anda bila dibutuhkan.

Keempat, antar anak remaja anda ke sekolah dalam keadaan siap belajar

Sarapan bergizi dapat menyemangati remaja dan membuat mereka siap untuk hari itu. Secara umum, remaja yang makan sarapan memiliki lebih banyak energi dan berbuat lebih baik dan siap belajar di sekolah. Anda dapat membantu meningkatkan konsentrasi dan memori anak dengan menyediakan makanan sarapan yang kaya biji-bijian, serat, dan protein, serta rendah gula tambahan.

Remaja juga membutuhkan jumlah tidur yang tepat sekitar 8½ hingga 9½ jam setiap malam untuk siap belajar sepanjang hari. Idealnya, remaja harus mencoba tidur pada waktu yang sama setiap malam dan bangun pada waktu yang sama setiap pagi. Anda dapat membantu dengan mengingatkan sebelum tidur untuk mematikan telepon dan membatasi main game dan menonton TV. Tidur siang di siang hari juga dapat mendorong waktu tidur kembali, jadi sebaiknya jika remaja tidak tidur sepulang sekolah.

Banyak remaja mencoba mengejar tidur di akhir pekan. Tetapi cobalah untuk menjaga waktu tidur dan bangun anak Anda dalam waktu dua jam dari kondisi mereka selama seminggu.

Kelima, menanamkan keterampilan organisasi

Mempelajari dan menguasai keterampilan mengatur, tetap fokus, dan melihat pekerjaan sampai akhir akan membantu remaja dalam segala hal yang mereka lakukan. Tetapi ini biasanya tidak diajarkan secara eksplisit di sekolah menengah, sehingga remaja dapat mengambil manfaat dari bimbingan orangtua dengan keterampilan organisasi dan manajemen waktu.

Orangtua dan wali dapat membantu remaja menjaga tugas dan informasi kelas bersama dalam binder, buku catatan, atau folder yang diatur oleh subjek. Membuat kalender akan membantu remaja mengenali tenggat waktu yang akan datang dan merencanakan waktu mereka yang sesuai.

Jangan lupa untuk membuat anak Anda memasukkan komitmen non-akademik di kalender juga. Ini juga membantunya membuat daftar pekerjaan harian yang diprioritaskan, belajar dan mengerjakan pekerjaan rumah dalam ruang kerja yang cukup terang, tenang, serta teratur.

Keenam, tawarkan bantuan

Perencanaan adalah kunci untuk membantu anak remaja Anda belajar sambil mengerjakan tugas dalam berbagai mata pelajaran. Karena nilai benar-benar diperhitungkan di sekolah menengah, perencanaan belajar sangat penting untuk keberhasilan, terutama ketika waktu remaja Anda diambil dengan kegiatan ekstrakurikuler.

Ketika ada banyak hal yang harus dipelajari, bantu anak remaja Anda untuk memecah tugas menjadi potongan-potongan yang lebih kecil dan tetap berpegang pada jadwal kalender belajar. Sehingga dia tidak belajar untuk beberapa tes semua dalam satu malam.

Ingatkan anak remaja Anda untuk membuat catatan di kelas, mengaturnya berdasarkan subjek, dan memeriksanya di rumah. Anda dapat membantunya meninjau materi dan belajar dengan beberapa teknik. Seperti pertanyaan sederhana, meminta untuk memberikan kata yang hilang, dan membuat tes latihan.

Semakin banyak proses yang digunakan otak untuk menangani informasi seperti menulis, membaca, berbicara, dan mendengarkan semakin besar kemungkinan informasi tersebut akan dipertahankan. Mengulangi kata-kata, membaca ulang bagian-bagian dengan keras, menulis ulang catatan, atau memvisualisasikan atau menggambar informasi semua membantu otak menyimpan data.

Bahkan jika anak remaja Anda hanya membaca kembali catatan, tawarkan untuk menanyai dia, dengan fokus pada fakta atau ide yang terbukti menyusahkan. Dorong dia mengerjakan latihan soal matematika atau sains. Jika materi di luar kemampuan Anda, rekomendasikan mencari bantuan dari teman sekelas atau guru, atau pertimbangkan untuk berhubungan dengan tutor (beberapa sekolah memiliki program bimbingan teman-ke-teman gratis).

Ketujuh, ketahui kebijakan disiplin sekolah

Semua sekolah memiliki aturan dan konsekuensi untuk perilaku siswa. Sekolah biasanya mengutip kebijakan disiplin (kadang-kadang disebut kode perilaku siswa) dalam buku pegangan siswa. Aturan biasanya mencakup harapan, dan konsekuensi untuk tidak memenuhi harapan, untuk hal-hal seperti perilaku siswa, aturan berpakaian, penggunaan perangkat elektronik, dan bahasa yang dapat diterima. Penting bagi anak remaja Anda untuk mengetahui apa yang diharapkan di sekolah dan Anda mendukung konsekuensi sekolah ketika harapan tidak terpenuhi.

Kedelapan, terlibat menjadi relawan di sekolah

Menjadi relawan di sekolah adalah cara yang bagus untuk menunjukkan bahwa Anda tertarik dengan pendidikan anak. Perlu diingat, beberapa remaja suka melihat orangtua mereka di sekolah atau acara sekolah, yang lain mungkin merasa malu. Periksa situs sekolah atau distrik sekolah untuk menemukan peluang sukarela yang sesuai jadwal Anda.

Sembilan, ambil perhatian dengan serius

Remaja harus istirahat jika mereka demam, mual, muntah, atau diare. Kalau tidak, penting bahwa mereka tiba di sekolah tepat waktu setiap hari, karena harus mengejar ketinggalan dengan pekerjaan kelas, proyek, tes, dan pekerjaan rumah dapat menjadi stres serta mengganggu pembelajaran.

Remaja mungkin memiliki banyak alasan untuk tidak ingin pergi ke sekolah, tugas yang sulit, nilai rendah, masalah sosial, atau masalah dengan teman sekelas atau guru. Bicaralah dengan anak dan mungkin dengan administrator atau penasihat sekolah untuk mencari tahu lebih lanjut tentang apa yang menyebabkan kecemasan. Untuk remaja yang memiliki masalah kesehatan kronis, pendidik akan bekerja dengan keluarga dan dapat membatasi beban kerja atau tugas sehingga siswa dapat tetap di jalur.

Sepuluh, luangkan waktu untuk berbicara tentang sekolah

Banyak remaja menghabiskan begitu banyak hari di luar rumah di sekolah, kegiatan ekstrakurikuler, pekerjaan, atau dengan teman sebaya tetap terhubung dengan mereka dapat menjadi tantangan bagi orangtua dan wali. Sementara kegiatan di sekolah, minat baru, dan lingkaran sosial yang berkembang adalah pusat kehidupan siswa sekolah menengah, orangtua dan wali masih menjadi jangkar mereka untuk memberikan cinta, bimbingan, dan dukungan.

Berusahalah berbicara dengan anak Anda setiap hari sehingga dia tahu bahwa apa yang terjadi di sekolah penting bagi Anda. Ketika tahu orangtuanya tertarik dengan kehidupan akademik mereka, anak Anda juga akan serius bersekolah. Karena komunikasi adalah jalan dua arah, cara Anda berbicara dan mendengarkan anak dapat memengaruhi seberapa baik dia mendengarkan dan merespons. Penting untuk mendengarkan dengan cermat, melakukan kontak mata, dan menghindari multitasking saat Anda mengobrol. Ingatlah untuk berbicara dengan anak remaja Anda, bukan padanya.

Pastikan untuk mengajukan pertanyaan terbuka yang melampaui jawaban ”ya” atau ”tidak”. Selain saat makan keluarga, saat-saat yang menyenangkan untuk berbicara termasuk perjalanan dengan mobil (meskipun kontak mata tidak diperlukan di sini, tentu saja). Ketika remaja tahu dapat berbicara secara terbuka dengan orangtua mereka, tantangan sekolah menengah bisa lebih mudah dihadapi.

(Siti Munfarijah,M.Pd – Kepala TK Diponegoro 146 Kalibogor & Pegiat Literasi di TBM Mekar Ilmu Kalibogor, Purwokerto Barat. Foto: Fuji Rachman) .
Sumber: https://sahabatkeluarga.kemdikbud. go.id/laman/index.php?r=tpost/ xview&id=249900348

Pengumuman Terbaru

Perpanjangan Belajar di Rumah SMKN 1 Binuang (Periode V)

Cetak Surat Keterangan Lulus Peserta Didik

Kontak Kami

Alamat: Jl. Oscar, RT.05/RW.02, Desa Pualam Sari, Kec.Binuang, Kab.Tapin, Kalimantan Selatan

Telp. (0517) 36244

Email: smknsatubinuang@yahoo.com